Penipuan Afinitas: Apakah Psikopat Memiliki Sasaran Kelompok Masyarakat Tertentu?

Individu dengan ciri-ciri psikopat sering tertarik dengan kelompok afinitas – agama, kelompok politik atau sosial dengan orang-orang yang berbagi nilai, keyakinan atau kepentingan bersama. Kepercayaan kolektif yang dimiliki anggota kelompok antar satu sama lain dan system keyakinan bersam memerikan penutup yang sempurna untuk orang dengan psikopati. Psikopat ini memiliki kemampuan untuk secara akurat meniru keyakinan atau nilai-nilai kelompok dihadapan para anggotanya. Akibatnya, psikopat mudah memperoleh kepercayaan dan motif sebenarnya cenderung tidak terlihat. Motif utama mereka mungkin termasuk, namun tidak terbatas pada, dukungan finansial (termasuk penipuan investasi), membangun kredibilitas pribadi, akses kepada individu rentan yang dapat memenuhi kebutuhan seksual mereka, kontrol dan kekuasaan dalam peran pemimpin baik secara sukarela maupun dibayar, atau apapun yang dapat memenuhi kebutuhan mereka saat ini. Mereka yang paling mahir dalam penipuan afinitas adalah psikopat yang dapat masuk ke dalam kelompok dan mengembangkan hubungan dengan seorang kenalan, yang kemudian memperkenalkan psikopat sebagai “salah satu dari kami”. Hasilnya adalah “rubah di kandang ayam”.

 

Kelompok agama, khususnya, dapat menjadi sasaran empuk untuk dimanipulasi karena toleran dalam menerima anggota baru dari berbagai latar belakang dan gaya hidup, kemampuan untuk memaafkan kesalahan masa lalu, dan kecenderungan untuk menganggap bahwa mereka yang bergabung memiliki kepercayaan dan nilai-nilai yang sama. Anggota dari kelompok pemulihan kecanduan, terutama pendatang baru yang mungkin berada dalam keadaan krisis, dapat rentan terhadap psikopat. Terbiasa untuk berbagi cerita pribadi dan perjuangan dalam kelompok pemulihan dapat meningkatkan kerentanan ini. Bahkan anggota dalam kelompok keuangan dan bisnis – seperti klub investasi – dapat menjadi korban pesona dan godaan dari psikopat yang berpakaian rapi, karismatik dan terhubung dengan baik. Sayangnya, bahkan setelah menjadi korban, banyak anggota kelompok afinitas yang mungkin menolak untuk menghadapi kebenaran tentang psikopat untuk berbagai alasan. Seringkali mereka akan merasionalisasi mengapa ia mengambil keuntungan dari kelompok, dan tetap percaya bahwa orang tersebut pada dasarnya baik hati. Beberapa anggota kelompok afinitas bisa membela psikopat apabila ada orang lain yang mempertanyakan tindakan atau motif mereka.

 

Ada beberapa alasan mengapa psikopat tertarik untuk datang ke gereja, masjid dan mereka dapat ditargetkan menjadi beberapa tingkatan. Peserta kemungkinan adalah seorang psikopat. Mereka, dalam peran kepemimpinan – baik dibayar maupun sukarela – mungkin juga adalah seorang psikopat. Perpecahan gereja bisa dipimpin oleh psikopat yang kemudian dapat memimpin kelompok yang baru terbentuk. Struktur yang terdapat dalam gereja menempatkan pemimpin spiritual mereka dalam posisi kekuasaan – sesuatu yang psikopat cari. Beberapa psikopat dapat menghadiri seminar atau pendidikan formal lainnya, dan kecuali motif sejati mereka terbongkar, mereka bisa saja lulus dan melanjutkan untuk memimpin gereja. Selain itu, dedominasi yang kurang terorganisir tidak selalu dipimpin oleh seseorang yang terlatih secara formal (misalnya, menteri ditahbiskan atau imam) sehingga memudahkan psikopat yang karismatik naik ke peran kepemimpinan dimana pesona dan manipulasi dapat menjadi alat yang efektif. Sementara gereja-gereja yang lebih terstruktur mungkin kurang rentan, kelompok lain yang menggunakan relawan yang signfikan dalam memimpin dapat memungkinkan psikopat untuk memimpin kelompok untuk daya dan perhatian yang menarik untuk mereka. Individu sering beralih ke komunitas agama mereka untuk mendapat dukungan selama masa stress, dan ketika mereka mungkin merasa lemah secara rohani dan emosional. Psikopat sering mengambil keuntungan dalam situasi ini dan menggunakan agama sebagai tipu muslihat untuk memangsa orang. Kelompok tunggal, terutama di gereja-gereja yang lebih makmur, sering menjadi sasaran. Ada kebijaksanaan dalam organisasi kelompok afinitas untuk mengambil pandangan curiga terhadap pendatang baru sampai mereka membuktikan kepercayaan mereka. Praktek ini dapat membantu namun tidak menjamin kekebalan terhadap infiltrasi.

Comments are closed.

Powered by WordPress. Designed by WooThemes