Dapatkah Psikopati Diberikan Perawatan?

  1. Apakah ada obat yang diketahui atau intervensi lainnya yang berguna untuk mengobati psikopati?

(Jawaban diberikan oleh ahli psikopati dan relawan Aftermath dan disahkan oleh Komite Eksekutif).

Meskipun psikopati saat ini tidak terdaftar sebagai gangguan kepribadian dalam taksonomi psikiatris resmi (DSM-IV), psikopati terdiri dari komponen afektif, perilaku, dan interpersonal dan dapat dikonseptualisasikan sebagai gangguan kepribadian. (Bahkan, beberapa kriteria awal untuk psikopati kemungkinan akan terdaftar sebagai gangguan kepribadian dalam DSM-V). Meskipun tidak ada obat khusus yang dirancang untuk mengobati psikopati, terdapat obat yang dapat mengobati beberapa gejala yang terkait. Sebagai contoh, antara lain adalah antidepresan, antipsikotik, dan stabilisator suasana hati (mood) dapat membantu mengatasi tempramen, agresi, dan impulsivitas yang berhubungan dengan gangguan tersebut. Seiring dengan banyaknya yang dipelajari tentang substrat syaraf yang mendasari psikopati, prospek farmakoterapi yang efektif untuk mengatasi gangguan ini mungkin meningkat.

Selain obat-obatan, terdapat beberapa bukti untuk efektivitas pengobatan terhadap mereka yang memiiki ciri-ciri psikopat, meskipun beberapa temuan bertentangan. Sebuah studi oleh Caldwell dan rekan (2007) mengemukakan bahwa remaja yang memiliki fitur psikopat tinggi menunjukkan kemajuan setelah pengobatan rawat inap forensik yang menekankan pada pengembangan keterampilan interpersonal dan berhubungan dengan tepat. Meskipun remaja yang memiliki fitur psikopat tinggi memperlihatkan perilaku buruk selama periode awal dan akhir dibandingkan remaja dengan fitur psikopat rendah, semua remaja memperlihatkan perilaku yang membaik selama pengobatan, terlepas dari tingkat psikopatinya. Selain itu, skor psikopati tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap respon pengobatan, dan remaja yang menghabiskan banyak waktu dalam pengobatan kemungkinan kecil akan melakukan pelanggaran kekerasan setelah keluar dari masa pengobatan (dinilai selama empat tahun).

Studi lain (Skeem, Monahan, & Mulvey, 2002) meneliti tentang hubungan antara psikopati, perlakuan masyarakat, dan kekerasan di kalangan orang dewasa. Mereka menemukan bahwa penderita psikopat menunjukkan manfaat serupa dengan pasien non-psikopatik dalam hal pengurangan kekerasan setelah perawatan, sebagian besar terdiri dari psikoterapi atau psikoterapi serta pengobatan, membuat mereka harus menghadiri cukup banyak sesi pengobatan. Namun, penelitian lain telah melaporkan bahwa remaja dengan ciri-ciri psikopat tidak mendapat manfaat dari pengobatan, (sebagian besar terdiri dari terapi individu atau kelompok dan kelas), mereka memperlihatkan lebih banyak masalah perilaku selama pengobatan, kurangnya peningkatana setelah meninggalkan tempat pengobatan, partisipasi dan kehadiran minim dalam pengobatan, dan tingkat kriminal yang meningkat setelah keluar dari tempat pengobatan (O’Neill, Lidz, & Heilbrun, 2003).

Salah satu cara untuk menafsirkan perbedaan dalam temuan ini adalah beberapa perawatan dapat bekerja lebih baik dibandingkan perawatan lainnya. Interpretasi lain yang mungkin adalah bahwa pengobatan mungkin lebih efektif untuk beberapa remaja dengan ciri-ciri psikopat dibandingkan remaja lainnya. Akhirnya, suatu hal yang mungkin adalah pengobatan dapat efektif bahkan apabila terdapat beberapa peserta yang kurang sesuai untuk diberikan pengobatan dibandingkan peserta lainnya. Kami tidak mengetahui secara cukup untuk bisa memutuskan mana interpretasi yang paling masuk akal.

Comments are closed.

Powered by WordPress. Designed by WooThemes